Seoul International Design Competition 2010

22 04 2010

Seoul International Design Competition 2010

C A L L – F O R – E N T R I E S

SEOUL DESIGN FAIR  2010

Together with designboom promotes an international design competition. Participation is open to applicants from every country in the world, to professionals, students, and design-enthusiasts. Free registration required.

Seoul international design competition 2010 is hosted by Seoul Metropolitan Government and organized by Seoul Design fondation in collaboration with designboom.

Click here

AddThis Social Bookmark Button





Istirahat Sejenak

12 06 2009

Istirahat

Sehubungan dengan banyaknya penyalah-gunaan artikel di dalam agesvisual.wordpress.com dan semakin meningkatnya  tindak komersialisasi artikel-artikel tersebut oleh pihak-pihak tertentu tanpa seijin agesvisual.wordpress.com.

Maka untuk sementara waktu, kami selaku admin blog akan melakukan “istirahat sejenak”. Untuk kontak dan hubungan lebih lanjut silahkan menuju agesvisual on facebook. Mohon maaf dan atas pengertiannya kami ucapkan terima kasih.

AddThis Social Bookmark Button





Stefan Sagmeister: Things I have learned in my life so far

19 02 2009

Coba dengerin ceramah singkatnya rockstar desainer grafis Stefan Sagmeister tentang hidup dan pelajaran kehidupan, dinyatakan melalui media yang amat sangat ter-desain. Everybody Always Thinks They Are Right.

AddThis Social Bookmark Button





Stop The Bullet-Kill The Gun, Choice FM

4 02 2009

Jika diteruskan TV Comm ini pasti akan sangat mengerikan. Bayangkan di benak anda seandainya itu terjadi. Apakah ini iklan yang buruk?…Belum tentu, berikut adalah Award yang diperoleh atas keberhasilan iklan ini.

Awards:
Eurobest 2007
Eurobest 2007 Silver
BTAA 2008
BTAA 2008 Bronze
BTAA 2008 Diploma Awards
IAA Responsibility Award 2008 Silver
IAA Responsibility Awards
One Show 2008 Awards TV Bronze
Cannes Lions 2008 Film Silver

Agency: AMV BBDO London
Country: United Kingdom

AddThis Social Bookmark Button





KillZone 2 Fanmade Super Bowl 02.07.09

3 02 2009

A new video swept the internet claiming to be a Super Bowl Commercial for the upcoming graphically-inclined First Person Shooter Killzone 2. Can it be true? Has Sony actually decided to advertise one of their biggest games for this year? Is this real? I’ll let you decide.

AddThis Social Bookmark Button





I <3 Blogging Design Contest

3 02 2009

infectious-submissions-for-contest-i2

We’ve teamed up with the crew at WordPress to make laptops and iPhone skins just for bloggers. Anyone can submit a design. Winners are chosen by community voting and a judging panel including Matt Mullenweg, MT, Derek Powazek and Infectious.

About the Design Challenge – I <3 Blogging

Show us what makes the heart of a blogger tick… An image for the voice of bloggers everywhere.

AddThis Social Bookmark Button





20 Pertanyaan Klien untuk Desainer Grafis

2 02 2009

Contract500

Sebagai desainer, bersiaplah dengan pertanyaan standar yang akan selalu muncul dalam benak klien. Tidak perlu gusar, hal itu adalah sesuatu yang wajar. Anda hanya perlu mengetahui dan menerima pertanyaan-pertanyaan itu sebagai sebuah cara dalam menghargai keputusan klien ketika memilih untuk mempercayai anda sebagai desainernya, anggap saja itu adalah sebuah impresi pertama dari klien terhadap anda dan berbuah ‘nilai’ yang akan anda dimiliki untuk sebuah reputasi. Inilah 20 pertanyaan yang perlu disikapi dengan benar oleh seorang desainer:

1. Bersediakah menceritakan sedikit tentang diri anda?

First time, mau tidak mau anda harus melakukan hal ini, sebab klien tidak tahu siapa anda, sekalipun anda berasal dapur biro iklan ternama. Pertanyaan semacam ini merupakan sesuatu yang praktis namun spesial, biasanya anda akan melakukan dimenit-menit awal bertemu klien. Bahkan terkadang muncul pertanyaan yang tidak relevan, seperti “Mengapa anda menggunakan ‘piercing’ pada hidung?” atau “Tattoo-mu bagus sekali, bikin dimana?. Jangan anggap hal ini konyol dan tidak penting, jawablah dengan jujur dan tidak perlu bersikap “sok desainer”, sebab disaat ini orang lain sedang ‘berhitung’ tentang diri anda.

2. Berapa lama anda menjadi desainer?

Faktor pengalaman kerja pastinya akan menjadi suatu hal yang penting. Klien, hingga saat ini masih percaya pada dalil “ Semakin banyak pengalaman–semakin bagus desain yang dihasilkan”. Solusinya adalah dengan menunjukan Curicullum Vitae yang anda miliki, siapa tau anda pernah jadi “kutu loncat” dari beberapa agency.

3. Apakah anda memiliki kantor atau bekerja secara home-base?

Di Indonesia menjadi orang “kantoran” jauh lebih bergengsi daripada freelancer. Desainer grafis akan lebih bangga menunjukan kartu nama corporate daripada kartu nama pribadi. Tapi percayalah, bagi para desainer freelance yang tidak berkantor, andapun bisa menunjukan kemampuan anda tanpa harus pamer tempat kerja anda. Syaratnya sangat mudah, cantumkan dalam kartu nama anda bahwa anda memiliki tempat kerja berbasis rumahan alias home-base.

4. Berapa orang yang bekerja diperusahaan anda?

Agak aneh memang, apabila kita mendengar jargon “semakin banyak karyawan sebuah perusahaan maka semakin hebat produknya”. Klien dapat dipastikan menanyakan hal itu. Jawablah dengan tenang berapa jumlah team anda, ceritakan siapa saja team anda jika jumlahnya masih mungkin untuk diceritakan, beri alasan dengan jujur dan rasional kenapa anda harus memilih jumlah anggota yang sedikit atau banyak didalam team anda.

5. Apakah spesialisasi yang anda punya?

Mengakui keunggulan diri sendiri tentunya akan berakibat dua hal, anda akan dipercaya sepenuhnya atau anda akan dipertanyakan. Saat ini performa presentasi anda yang akan menentukan apakah anda layak dipercaya. Presentasikan kapasitas anda se-normal mungkin tanpa harus melebih-lebihkan. Beri penjelasan mengapa anda sangat spesial dibidang tersebut dan berapa lama anda menekuni spesialisasi anda.

6. Apakah sebelumnya anda memiliki pengalaman proyek kerja sejenis?

Be honest!…jika belum, namun katakan bila anda pernah melakukan pekerjaan yang serupa tapi tak sama.

7. Berapa biaya yang harus dikeluarkan oleh saya untuk desain anda?

Jangan sekali-kali memberikan sejumlah angka dalam bentuk asumsi. Berikan semuanya dalam draft atau proposal yang jelas, detail dan jumlah angka yang rasional. Tawar menawar pasti akan terjadi tapi tempuhlah itu sebagai sebuah kewajaran termasuk apabila klien anda menawar dengan harga yang sangat tidak wajar.

8. Dapatkah anda memberi potongan harga pada saya?

Hati-hati dengan klien yang memiliki tipe pertanyaan semacam ini, sebab anda akan dilihat secara cermat. Jawab pertanyaan itu dengan bijak, jika memang discount bukan merupakan hal yang tabu bagi anda maka berilah discount tersebut. Jika tidak, katakan maaf dan anda bisa menyebutkan bahwa nilai proyek cukup negotiable.

9. Bagaimana cara anda menerima pembayaran hasil kerja?

Jelaskan kepada klien prosedurnya secara rinci, sebaiknya gunakan satu nomer rekening baik milik corporate maupun pribadi.

10. Berapa lama proyek desain ini mampu anda selesaikan?

Saya biasanya memperkirakan waktu secara over-estimate. Jika saya bisa menuntaskan semua desain lebih cepat dari deadline, I’m a hero.

11. Siapa saja yang akan terlibat dengan pekerjaan anda dan siapa sebenarnya yang akan men-desain proyek?

Sebutkan dan kenalkan team anda walau tanpa harus menghadirkan semuanya didepan klien. Perjelas posisi anda dalam team sehingga klien dapat memahaminya.

12. Apa saja yang menjadi bagian dari proyek ini?

Gambarkan ruang lingkup kerja, proses, output serta distribusi kerja secara efektif tidak lupa tools dan property yang dapat membantu proses desain.

13. Apa yang harus saya sediakan?

Brief dari klien adalah modal dasar anda mendesain, jika anda memerlukan lebih dari itu silahkan katakan namun jangan berlebihan.

14. Bagaimana jika saya tidak puas dengan desain anda?

Have an answer for this. “Kami yakin Anda akan puas dengan desain kami! “Optimis tetap perlu, tetapi lebih baik anda memiliki rencana jika terjadi sesuatu yang sekiranya tidak menguntungkan.

15. Apakah anda memiliki referensi?

Itu harus, desainer tanpa referensi tentunya aneh.

16. Bisakah anda berikan beberapa contoh desain untuk saya?

Portofolio! Anda jarus tunjukan itu, deskripsikan dengan baik namun jangan menggurui klien anda.

17. Siapakah pemilik desain tersebut manakala selesai dibayar?

Semuanya tentu sudah ada didalam kontrak kerja dan anda tentu paham saat membuatnya.

18. Apa yang terjadi jika Anda keluar dari kontrak bisnis?

Hal ini lebih relevan bila proyek anda membuat web design  misalnya, karena seringkali akan ditanyakan siapakah yang akan melakukan maintenance website? Kalau untuk produk desain cetak/print sebetulnya akan lebih aman karena waktunya yang terbatas.

19. Mengapa saya harus menggunakan anda dalam pekerjaan ini?

Practice this one, too. Ini sangat sulit untuk dijawab, cuma ada dua cara: percaya pada diri sendiri atau kepura-puraan. Persoalan meyakinkan orang memang tidaklah mudah.

20. Tolong tunjukkan beberapa contoh ide Anda untuk proyek ini sehingga saya bisa merasakan anda bekerja?

Saya beri sedikit masukan apabila klien menanyakan hal tersebut. Jawaban saya adalah selalu berkata: TIDAK!. Sebelum kontrak ditanda-tangani, apalagi kalau kontrak kerja anda  dalam jangka pendek: DON’T DO IT!. Anda harus mampu mengarahkan klien potensial kepada portofolio anda untuk dapat merasakan jenis dan kualitas pekerjaan yang anda lakukan. Jika anda merasa memiliki portofolio yang tipis, tawarkan saja pekerjaan yang memang ada didalamnya atau mengolah lagi potongan-potongan portofolio anda sehingga lebih detail.

AddThis Social Bookmark Button








Follow

Get every new post delivered to your Inbox.